Home > Populer > Tunjangan Insentif Guru Madrasah Non-PNS, Dibuka hingga 7 April

Tunjangan Insentif Guru Madrasah Non-PNS, Dibuka hingga 7 April

ramdhani

JAKARTA, derapguru.com — Kementerian Agama tahun ini kembali menyiapkan anggaran untuk tunjangan insentif guru Raudlatul Athfal (RA) dan madrasah bukan Pegawai Negeri Sipil (PNS). Informasi tersebut disampaikan Dirjen Pendidikan Islam, M Ali Ramdhani, di Jakarta, Sabtu 1 April 2023.

“Total telah dialokasikan anggaran sebesar Rp324 miliar untuk 216.461 guru madrasah bukan PNS di seluruh Indonesia. Saat ini pengajuannya sudah dibuka dan akan ditutup tanggal 7 April 2023 mendatang,” terang Ramdhani.

Lebih lanjut Ramdhani menuturkan, pemberian tunjangan fungsional guru Non-PNS ini tertuang dalam Keputusan Menteri Agama (KMA) Nomor 1 Tahun 2018. Tunjangan insentif ini diberikan sebagai apresiasi atas peran para guru, sekaligus memotivasi mereka dalam melaksanakan tugas dan mencapai tujuan belajar.

“Kesejahteraan guru terus menjadi perhatian serius pemerintah karena hal itu sudah menjadi amanat undang-undang. Kami minta Kantor Wilayah Kementerian Agama Provinsi untuk menyosialisasikan pengajuan tunjangan ini kepada para Kepala Seksi Madrasah/Pendidikan Islam di Kabupaten/Kota dan guru bukan PNS di wilayahnya,” urai Ramadhani.

Direktur Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Madrasah Direktorat Jenderal Pendidikan Islam, Muhammad Zain, menambahkan pengajuan tunjangan insentif ini dilakukan melalui akun SIMPATIKA masing-masing guru. Juknis pemberian tunjangan insentif bagi guru RA dan madrasah bukan PNS dapat diakses melalui simpatika.kemenag.go.id .

“Jika semua persyaratan sudah sesuai dan lengkap sebagaimana peraturan dan perundang-undangan yang berlaku, maka selanjutnya pengajuan tunjangan insentif akan disetujui oleh Kepala Kantor Kemenag kabupaten atau kota. Insya Allah bulan Mei sudah cair,” terang Zain, panggilan akrabnya.

Batas waktu persetujuan pengajuan oleh kabupaten/kota, yakni sampai 14 April 2023. Guru yang telah disetujui pengajuannya dinyatakan sebagai kandidat calon penerima tunjangan insentif tahun 2023.

“Mereka nantinya akan menerima tunjangan insentif yang dikirim melalui rekening yang telah dibukakan secara kolektif sebesar Rp250.000 selama 6 bulan,” tandasnya. (za)

You may also like
Kemenag Ancam Tutup Kampus Yang Gelar Perkuliahan Ilegal
Pertahankan Minat Anak Pada Seni Lukis Lewat Plasterkit
UPGRIS Akan Terima 88 Mahasiswa pada PMM 2024
Pengawas Sekolah Perlu Bertransformasi

Leave a Reply