Home > Business > XL Axiata Catat  Laba Bersih 1,1 Triliun Rupiah

XL Axiata Catat  Laba Bersih 1,1 Triliun Rupiah

XL AXIATA

JAKARTA, derapguru.com – Perusahaan jasa telekomunikasi XL Axiata pada tahun 2022 berhasil mencatat pertumbuhan bisnis yang lebih tinggi dari industri mencapai 9 persen dengan pendapatan sebesar Rp 29,2 triliun atau tumbuh sebesar 9% lebih tinggi disbanding periode yang sama tahun lalu (year of year/yoy).

Raihan pendapatan tersebut didukung penyediaan produk yang berkelanjutan dan kualitas jaringan yang mumpuni dengan pendapatan data dan layanan digital mencapai Rp 26,6 trilun, atau 91 % dari total pendapatan perusahaan.

Presiden Direktur & CEO XL Axiata, Dian Siswarini mengatakan, pertumbuhan tersebut berdampak positif terhadap EBITDA yang tumbuh 7% dari periode yang sama tahun sebelumnya (YoY) dengan margin 49%, menjadi Rp 14,2 triliun. Seehingga XL Axiata berhasil membukukan pertumbuhan laba bersih setelah dinormalisasi (NPAT) yang meningkat 1%, yaitu sebesar Rp 1,1 triliun.

“Sepanjang tahun 2022, industri telekomunikasi Indonesia diwarnai dengan  persaingan yang cukup ketat, terutama pada periode kuartal keempat. Konsumsi data oleh pelanggan XL Axiata tetap kuat terutama didorong oleh streaming video, yang kami perkirakan akan terus berlanjut di tahun 2023,” kata Dian.

Di tahun 2022, XL Axiata juga berhasil mempertahankan pelanggan dengan fokus terus meningkatkan pengalaman dan kenyamanan pelanggan yang lebih baik, sehingga di periode tersebut perusahaan berhasil meningkatkan blended ARPU (average revenue per user) menjadi Rp. 39 ribu dari Rp. 36 ribu di periode tahun sebelumnya, dengan total pelanggan mencapai 57,5 juta pelanggan.

Dian menambahkan, salah satu kunci pertumbuhan XL Axiata adalah personalisasi penawaran dan layanan yang didukung dengan digitalisasi dan peningkatan kualitas jaringan.

XL Axiata juga menjalankan strategi transformasi digital 2.0 untuk mengembangkan pengalaman pelanggan lewat aplikasi MyXL dan MyAxisnet. Kedua aplikasi telah memberikan hasil yang signifikan pada bulan Desember 2022, yaitu tercatat sekitar 25 juta pelanggan telah aktif menggunakan MyXL dan MyAxisnet, dengan pertumbuhan pengguna aktif mencapai 62%.

Selaras dengan visi perusahaan menjadi operator konvergensi terdepan di Indonesia (#1 Converged Operator in Indonesia), XL Axiata juga terus berupaya keras mengenalkan layanan konvergensi kepada masyarakat luas, sekaligus meningkatkan manfaatnya. Hingga akhir tahun 2022, 37% dari pelanggan XL Home telah beralih menjadi pelanggan XL SATU, yang berarti menunjukkan kuatnya permintaan atas produk konvergensi ini.

Akuisisi Linknet yang dilakukan tahun 2022 lalu juga akan sangat mendukung pengembangan produk konvergensi ini di masa mendatang. Selain itu, XL Axiata juga telah menuntaskan akuisisi Hypernet. Langkah ini akan semakin memperkuat portofolio XL Axiata pada layanan korporasi (B2B). Melanjutkan akuisisi Linknet, XL Axiata bersama Linknet juga telah meluncurkan produk kolaborasi di kuartal ketiga tahun 2022. (rls/za)

You may also like
52.236 Anak Putus Sekolah, Jenjang SD Terbanyak
MAN IC Serpong Peringkat 1 UTBK, 11 Madrasah Lain Masuk 100 Besar
Kwaran Ajibarang Gelar Dianpinrung dan Dianpinru
Ketua Daspen: Kita Pernah Tombok 21 Miliar

Leave a Reply